Hujan Tembakan 6 Jam
Rabu, 19 Nopember 2014

Belasan lubang terlihat di dinding depan Barak Teratai, Markas Brimob Polda Kepulauan Riau di Batam. Lubang-lubang itu bukti baku tembak pada Rabu (19/11) sore hingga malam hari. Selama lebih dari enam jam, asrama yang terletak di kawasan Tembesi itu berubah menjadi medan perang.

Baku tembak itu bukan antara polisi dan penjahat, tapi sejumlah prajurit Batalyon Infanteri 134/Tuah Sakti yang bermarkas tak sampai 1 km dari Markas Brimob Polda Kepri.

Wakil Gubernur Kepulauan Riau Soerya Respationo yang tengah berkunjung ke Markas Brimob pada Rabu siang juga sempat terjebak di lokasi. Soerya ke sana untuk memediasi setelah sebelumnya terjadi pelemparan ke arah Barak
Teratai oleh sejumlah orang yang diduga anggota Yonif 134/TS. Dia ingin memastikan, bentrokan antara sejumlah anggota Yonif 134/TS dan Brimob pada akhir September 2014 tidak kembali terulang.

Keinginan itu hampir berhasil hingga Rabu pukul 15.00. Kala itu, sejumlah pimpinan TNI-Polri sudah memberikan keterangan pers di Markas Brimob Polda Kepri dan menyatakan situasi sudah aman.

Soerya dan rombongannya juga sudah hampir pulang. Namun, sekitar pukul 17.00 terdengar letusan. ”Kami langsung tiarap di dalam ruangan,” ujar Zabur, warga sipil yang ikut terjebak.

Warga lain, Nugroho yang sempat terjebak di sana, juga ketakutan. Ia selamat sampai keluar jauh dari Markas Brimob. Namun, ponselnya tertinggal di dalam markas. ”Saya tidak mau kembali dan mengambilnya. Risikonya kehilangan nyawa,” tuturnya.

Zabur terjebak di dalam Markas Brimob sampai malam. Saat letusan kembali terdengar pukul 18.30, ia pun hanya bisa pasrah. Hingga menjelang tengah malam, dalam gelap, karena seluruh lampu di Markas Brimob dipadamkan, Zabur dan ratusan orang lain hanya berusaha bertahan dan berdoa tidak terkena peluru. Dinding gedung tempat mereka berlindung terkena tembakan berkali-kali. Bahkan, Zabur mendengar peluru berdesing di atas kepalanya.

”Saya tidak tahu kena apa. Tetapi, saya tidak mendengar ada orang berteriak kesakitan. Sampai kami keluar, memang di markas tidak ada yang kena,” tuturnya.

Tembakan memang tidak terus-menerus terdengar. Ada jeda bermenit-menit dari setiap berondongan. Namun, tembakan datang dari berbagai arah.

”Dari depan ada, dari belakang terdengar juga. Tidak putus-putus kami berdoa,” ujar Nababan, warga lain yang tiarap tak bergerak hampir enam jam di sana.

Tembakan sambung-menyambung selama hampir enam jam rupanya menghasilkan efek berbeda di luar Markas Brimob.

Faisal, warga Tembesi, sama sekali tidak menduga bahwa tembakan demi tembakan itu diarahkan ke Markas Brimob. Setelah tiba dekat markas, ia baru tahu jika markas penegak hukum itu tengah diserbu. ”Saya tidak berani dekat-dekat, takut terkena peluru nyasar,” ujarnya.

Meskipun takut, ia tetap bertahan di dekat markas dan ia bukan satu-satunya. Ada banyak orang yang datang ke sekitar markas dan ingin mencari tahu apa yang terjadi. Halauan dari orang-orang berseragam militer ataupun berbaju bebas tidak dihiraukan massa. Meski tahu ada kemungkinan peluru menyambar, mereka tetap bertahan.

Hujan tembakan baru berhenti saat Panglima Kodam I/Bukit Barisan Mayor Jenderal Winston P Simanjuntak berkeliling dengan mobil berpelantang. ”Aku ini pangdammu. Kepada anggota TNI yang masih di luar, segera kembali ke batalyon,” serunya berkali-kali. Seruan itu akhirnya meredakan hujan tembakan selama enam jam di Tembesi.... (Kris R Mada)